Perhatikan 9 Langkah Mengamankan Diri Saat Gempa Bumi. Jangan Keliru Guys

Perhatikan 9 Langkah Mengamankan Diri Saat Gempa Bumi. Jangan Keliru Guys

Oktober 11, 2019 0 By admin

AMBON, FM,- Kita semua tahu, daerah Maluku adalah salah satu daerah paling rentan gempa bumi di dunia. Bahkan Indonesia yang terletak di wilayah seismic aktif, mengalami lebih banyak gempa dibanding kebanyakan negara-negara lain. Namun sayangnya berbeda dengan negara rentan gempa lainnya seperti Jepang yang punya sistem dan kesadaran tinggi akan risiko gempa bumi, kita tampaknya masih kurang siap. Padahal banyak hal yang bisa dilakukan untuk meminimalisir korban maupun kerusakan akibat bencana ini.
Tapi jangan keliru soal langkah-langkah pengamanan diri ketika ada gempa bumi yang mengguncang. Sebagaimana dijelaskan Badan Penanggulangan Bencana Nasional, langkah ini bisa jadi faktor penting dalam menyelamatkan nyawa. Agar tambah siaga.
Seperti dilansir dari ulasan Hipwee News & Feature menyebutkan, beberapa langkah yang harus dipelajari antara lain,
1.Jika kamu berada di dalam ruangan saat gempa berlangsung, jangan panik dan langsung berlarian kerluar ruangan. Kamu justru akan beresiko terkena reruntuhan saat sedang berlari.

“Saat gempa hebat terjadi, berlarian adalah ide yang buruk. Kamu justru akan terjatuh dan kejatuhan reruntuhan bangunan. Seperti yang dilansir melalui University of Washington, pada dasarnya gempa hebat bakal melemparmu kesana kemari jika kamu memutuskan berdiri, apalagi berlari. Maka carilah tempat berlindung di bawah meja dan berpeganganlah pada kaki meja. Ini akan mencegah meja terjungkal, sekaligus jadi pegangan ketika kamu merunduk di bawah meja,”

2.Jika sekiranya pintu keluar mudah dijangkau, berlarilah dengan posisi tangan melindungi kepala dan perhatikan benda-benda sekitar yang rawan ambruk. Jangan berlari seenaknya, paling baik berlindung di bawah meja.
“Setelah gempa reda atau berangsur melemah, barulah kamu bisa berlari keluar ruangan. Jangan lupa untuk tetap melindungi kepalamu dengan lengan sembari berlari”

  1. Jangan menyalakan api saat gempa, bisa picu kebakaran. Usahakan matikan kompor yang masih menyala
    Konsleting dan kebakaran bisa terjadi kapan saja saat perabot ruangan saling berpindah ke segala arah. “Sebisa mungkin matikan kompor yang menyala jika itu ada dalam jangkauanmu”
  2. Ketika gempa sudah mereda, barulah pergi ke luar ruangan. Carilah tempat lapang yang memungkinkan kamu terhindar dari reruntuhan bangunan tinggi
    Panik dan ketakutan hanya akan memperburuk suasana. Berpikirlah dengan tenang sambil keluar ruangan. Carilah tempat terbuka yang lapang sambil menghubungi pihak berwenang untuk meminta bantuan.
  3. Kalau sudah ada di luar ruangan saat gempa terjadi, tetaplah disitu. Sebisa mungkin hindari bangunan yang mungkin akan runtuh
    “Kalau kebetulan kamu sedang berada di luar ruangan saat gempa terjadi, segera menjauh dari bangunan yang kemungkinan bakal runtuh. Selain itu, jangan sampai menonton tim SAR yang sedang evakuasi kecuali jika kamu berniat membantu”
  4. Nah, kalau kebetulan sedang berbelanja di mall ketika gempa, jangan panik. Ikuti instruksi satpam dan jangan berlarian ke rak-rak barang
    Di pusat perbelanjaan, segeralah menjauh dari rak barang dan keluar ruangan bergantian. Akan ada security dan pihak yang memberikan komando untuk evakuasi. Ikutilah dengan tenang dan tetap lindungi kepala dengan tangan.
  5. Saat sedang berkendara dan terjadi gempa, menepilah ke sebelah kiri. Cari tempat yang terbuka dan lapang untuk parkir
    “Pelankan kecepatan mobilmu dan menepi ke sebelah kiri adalah langkah yang tepat jika kamu merasakan gempa saat berkendara. Kalau bisa, jauhi bangunan yang kemungkinan bisa menjatuhi mobilmu. Tetap menunggu di dalam mobil dengan tenang dan tunggu gempa berhenti”
  6. Jangan pakai lift saat gempa. Jika kamu terjebak, tenang dan jangan panik sembari menunggu bantuan datang
    Menggunakan lift atau elevator justru akan membuatmu terjebak di dalam gedung makin lama. Gunakan tangga jika kamu hendak menuruni gedung. Tangga jauh lebih aman karena tidak menggunakan listrik.
  7. Skenario terburuk jika kamu sudah terjebak di dalam reruntuhan. Tutup mulutmu dengan kain, agar debu bangunan nggak membuatmu sesak nafas.
    “Ketika kamu terlanjur terjebak di reruntuhan bangunan, segera tutupi mulut dan hidung untuk mencegah debu memasuki ruang pernapasanmu. Pada saat seperti ini, kamu harus atur napas karena kadar oksigen di sekitar reruntuhan sangat tipis. Tips ini juga disampaikan oleh situs resmi penanggulangan bencana kawasan Victoria. Maka dari itu janganlah berteriak karena hanya akan menghabiskan napasmu dan membuat debu masuk ke mulut”
    Langkah penyelamatan diri dan penanggulangan bencana gempa bumi memang sudah seharusnya diberikan di sekolah-sekolah sebagai pendidikan dasar dan disosialisasikan secara luas. Jangan hanya panik dan update status doang guys. Sekarang kamu juga bisa membagikan pengetahuan ini buat teman-temanmu. (FM/Hipwee)